Tuesday, January 13, 2009

Kontraktor ICT hasilkan nanas klon baru tiga kilogram sebiji



ABU Hassan Man (tengah) menerangkan kepada Rosli Khalid mengenai nanas Merbok yang ditanam di ladangnya di Kampung Bendang Dalam Merbok, Sungai Patani, semalam.

SUNGAI PETANI 24 Dis. _ Seorang kontraktor teknologi maklumat dan komunikasi (ICT), Abu Hassan Man, 49, yang mengusahakan ladang nanas di Kampung Bendang Dalam, Merbok dekat sini sejak setahun lalu berjaya mengeluarkan nanas bermutu tinggi sehingga mampu mencecah berat antara dua hingga tiga kilogram sebiji.

Lebih membanggakan, buah nanas yang diusahakannya di tanah seluas 14 hektar di kawasan berkenaan bukan sahaja bersaiz lebih besar, tetapi lebih manis, beraroma dan rangup.

Abu Hassan ketika ditemui Utusan Malaysia berkata, pada mulanya dia memulakan langkah mengusahakan tanah terbiar dengan tanaman berkenaan sekadar suka-suka, tetapi kini melibatkan diri sepenuhnya selepas mendapati ia sebagai perniagaan yang menguntungkan.

Bekas kakitangan Telekom Malaysia itu memberitahu, kini sebanyak 300,000 pokok nanas telah mengeluarkan hasil dan bersedia memasuki pasaran.

‘‘Setakat ini nanas klon terbaru ini mendapat permintaan yang tinggi daripada pemborong dari seluruh negara,” katanya di sini hari ini.

Menurut Abu Hassan, daripada jumlah keseluruhan 500,000 pokok yang ditanam, pihaknya menjangka dapat menjana pendapatan sehingga RM300,000 semusim.

Katanya lagi, selain ladang tersebut, dia juga sedang membangunkan tanah seluas 28 hektar lagi untuk ditanam dengan nanas klon terbaru itu.

Tambahnya, nanas klon terbaru berkenaan dijual pada harga ladang sebanyak RM1.30 sen sebiji untuk gred A manakala gred AA pula pada harga RM1.50 sebiji.

Dia juga menjangkakan pihaknya akan dapat mempromosikan klon buah nanas terbaru berkenaan tidak lama lagi.

Sementara itu, Ketua Pengarah Pertanian Malaysia, Rosli Khalid mengakui mutu buah nanas yang diusahakan Abu Hassan berpotensi luas memasuki pasaran tempatan dan luar negara.

‘‘Kita terpegun apabila melihat buah nanas jenis ini mampu mengeluarkan hasil yang agak besar dengan berat antara dua hingga tiga kilogram sebiji berbanding jenis biasa,” katanya kepada pemberita selepas meninjau ladang berkenaan hari ini.

Hadir sama Pengarah Pertanian Kedah, Ismail Salleh dan Pegawai Pertanian Kuala Muda, Mohamed Bukhari Abdul Rahman.

Rosli berkata, Jabatan Pertanian yakin potensi besar buah nanas jenis itu di pasaran tempatan apabila ladang berkenaan mengeluarkan hasil sepenuhnya tidak lama lagi.

Menurut beliau, pihaknya berpuas hati dengan kesungguhan pengusaha tersebut menghasilkan klon nanas bermutu tinggi bagi menyaingi nanas biasa yang lain di pasaran.

Waaaahhh...Ayo semangat,,temen-temen Agrotek....!!!!




Mahasiswa harus bersatu!!!tidak saling menjatuhkan seperti ini.....hmhmhm

video

Seharusnya............

Wednesday, January 7, 2009

Senyum yuuuk.....


MEDAN, SENIN - Jika beruntung langit cerah, tadi malam Anda mungkin beruntung dapat menyaksikan senyum mengembang di langit. Menjelang malam, bulan sabit malam ini memang ditemani dua objek bercahaya terang di atasnya sehingga menyerupai orang yang tersenyum.

Bentuk yang menyerupai wajah manusia pada Senin (1/12) sekitar pukul 20.00 WIB itu sempat menarik dan menjadi perhatian warga Kota Medan dan sekitarnya. Terlihat beberapa warga Kota Medan dan sekitarnya melihat dan menunjuk bentuk bintang dan bulan sabit yang terdapat di angkasa.

"Bentuk bintang dan bulan sabit itu seperti mata dan mulut manusia," kata Yusna Sari, penduduk Desa Tembung, Kecamatan Percut Sei Tuan, Kabupaten Deli Serdang, Sumut seperti dilaporkan Antara.

Sementara itu, beberapa warga Kota Medan lain mengaku takjub dengan bentuk bintang dan bulan sabit, sekaligus merasa aneh dengan kejadian itu. "Peristiwa bintang dan bulan sabit membentuk wajah manusia seperti ini belum pernah terjadi," kata Dahlia, penduduk Jalan Williem Iskandar Medan.

Dalam pembicaraan warga itu, ada juga yang mengaitkan bentuk bintang dan bulan sabit tersebut merupakan pertanda alam.

Konjungsi

Peristiwa tersebut memang pertanda alam. Orang-orang dahulu menggunakan tanda-tanda tersebut untuk menceritakan peristiwa yang berkaitan sebelum sadar pentingnya kalender.

Menurut Mutoha Arkanuddin dari Jogja Astro Club (JAC), seperti dijelaskan dalam blognya, hal tersebut disebut konjungsi. Masing-masing benda langit memiliki siklus edar dan pada periode tertentu terliaht saling berdekatan dilihat dari Bumi.

Dua objek bercahaya terang yang terlihat di atas bulan sabit itu sebenarnya bukanlah bintang. Masing-masing adalah Planet Venus yang ada di sebelah kiri dan Planet Jupiter di sebelah kanan. Triple conjuction ketiga objek membentuk sosok layaknya emoticon muka tersenyum.

Hikmah

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Medan, Prof. DR. HM. Hatta mengatakan, bentuk tersebut jangan disalahartikan dengan kepercayaan tahayul yang dapat merusak iman.

"Posisi itu hanya bagian dari perjalanan bulan dan bintang yang ketepatan menimbulkan bentuk seperti wajah manusia," katanya.

Namun, Sekretaris MUI Sumut, Prof. DR. Hasan Bakti Nasution, mengatakan, hal tersebut juga dapat diartikan wujud kebesaran Allah SWT.

"Itu dapat menjadi pembelajaran bahwa Allah SWT mampu menunjukkan kebesaran dan kekuasaan-Nya dalam berbagai bentuk," kata Nasution.

Kalau langit aja tersenyum kenapa kita tidak?


Monday, January 5, 2009